BREAKINGNEWS.CO.ID – Utusan Taliban yang melakukan pertemuan dengan Amerika Serikat (AS) dikabarkan sepakat untuk melarang kelompok-kelompok terror internasional hidup di Afghanistan. Hal tersebut seusai dengan konsesi signifikan terhadap kekhawatiran Washington bahwa negara tersebut akan kembali menjadi surge bagi para teroris.

Pembicaraan antara AS-Taliban sudah mencapai hari keempat, meningkatkan harapan bahwa sesi yang panjang akan membawa lebih banyak kemajuan. Sumber-sumber Taliban juga mengatakan Mullah Abdul Ghani Baradar, mantan orang nomor dua kelompok gerilyawan yang baru-baru ini dibebaskan dari tahanan di Pakistan, saat ini akan bertanggung jawab langsung atas perundingan di Doha, Qatar, seperti dikutip Telegraph, Jumat (25/1/2019).

Zalmay Khalilzad, utusan perdamaian Donald Trump untuk negara itu, diketahui akan mendorong perjanjian awal yang akan membuka jalan untuk membawa pemerintah Afghanistan ke dalam pembicaraan. Para perunding AS telah mencari jaminan bahwa setelah perjanjian damai apa pun, kelompok militan seperti al-Qaeda dan kelompok Negara Islam atau ISIS tidak akan diizinkan untuk merencanakan serangan terhadap Barat.

Taliban saat ini telah menyetujui jaminan tersebut, Wall Street Journal melaporkan, meskipun ada kekhawatiran oleh beberapa pejabat militan bahwa para militan akan melihat langkah itu sebagai kekuatan gabungan dengan Washington melawan al-Qaeda. Pertemuan minggu ini, yang semula dijadwalkan hanya dua hari, juga telah didominasi oleh tuntutan Taliban untuk penarikan pasukan Amerika dan seruan AS untuk gencatan senjata. Para militan secara terbuka menyerukan penarikan penuh, tetapi dipahami secara terbuka untuk penarikan bertahap. Namun Amerika menginginkan pangkalan jangka panjang di negara itu.

"Ketika pembicaraan memakan waktu lama, itu berarti diskusi itu dalam tahap sensitif dan penting, dan para pesertanya mendekati hasil positif," kata Sayed Ehsan Taheri dari Dewan Perdamaian Tinggi Afghanistan kepada Reuters. AS telah mengatakan bahwa setiap pembicaraan perdamaian akhirnya harus "milik Afghanistan dan dipimpin Afghanistan." Tetapi kemajuan telah terhambat oleh penolakan Taliban untuk berbicara dengan pemerintah Afghanistan di bawah Presiden Ashraf Ghani, dan menganggapnya sebagai pemerintahan boneka AS.

“Kami masih jauh dari kesepakatan damai sepenuhnya. Ini akan menjadi jalan yang panjang,” kata Graeme Smith seorang konsultan untuk International Crisis Group. Kekecewaan Donald Trump dengan perang terpanjang Amerika itu telah memberi dorongan pada upaya Washington untuk menemukan penyelesaian politik bagi konflik yang berlangsung selama 17 tahun.
Khalilzad telah bertemu dengan Taliban setidaknya empat kali dalam beberapa bulan terakhir, tetapi pertumpahan darah terus berlanjut. Jumlah korban yang mencakup warga sipil dan pasukan keamanan Afghanistan telah mencatat rekor. Terbaru, sebuah serangan terhadap sebuah pangkalan pelatihan intelijen di Wardak yang menewaskan sedikitnya 36, dan beberapa laporan menyatakan lebih dari 100, menggarisbawahi ancaman militer Taliban. Rahimullah Yusufzai, seorang ahli tentang Taliban, mengatakan bahwa kelanjutan pembicaraan minggu ini mewakili kemajuan yang belum pernah terjadi sebelumnya. "Saya belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya," katanya kepada AFP. "Ini adalah upaya serius pertama. Dan ini telah berlanjut sejak Juli mereka telah sepakat untuk tidak setuju dan terus bertemu. Itulah sebabnya itu belum pernah terjadi sebelumnya," tukasnya.