BREAKINGNEWS.CO.ID - Sektor pariwisata di Lombok, Nusa Tenggara Barat, masih terpuruk menyusul rentetan gempa yang mengguncang Lombok sejak sejak 29 Juli lalu. Pelaku wisata kehilangan pendapatan puluhan miliar rupiah per hari akibat sepinya kunjungan wisatawan.

Dalam upaya meningkatkan sektor pariwisata di Lombok, Kementerian Pariwisata (Kemenper) menggelar program trauma healing bagi 500 pelaku industri pariwisata di Gili Trawangan, Lombok, Nusa Tenggara Barat sebagai bagian dari strategi pemulihan pasca-bencana gempa.

Kepala Biro Komunikasi Publik Kemenpar Guntur Sakti ketika dihubungi wartawan, mengatakan pihaknya akan menggelar trauma healing yang rencananya dihadiri Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri Pariwisata Arief Yahya pada Minggu (16/9/2018).

“Direncanakan hari ini, Menpar hadir, Setelah Menpar Arief Yahya melakukan rapat dengan Menkomar Luhut. Beliau berkesempatan untuk meninjau sekaligus menyaksikan kegiatan trauma healing di Gili Trawangan,” ujar Kepala Biro Komunikasi Publik Guntur Sakti di Lombok, Minggu (16/9/2018).

Kegiatan trauma healing sendiri rencananya digelar selama dua hari, mulai tanggal 15 - 16 September 2018. Pesertanya sendiri terdiri dari kalangan pegawai hotel, pemandu, travel dan masyarakat setempat yang dilaksanakan di Gili Trawangan. Narasumbernya ada dari Kepolisian bagian Psikologi, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BPNB), Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) serta dari Politeknik Pariwisata Lombok.

“Materinya sendiri lebih mengajak untuk tidak terlalu memikirkan masa lalu. Dan diajak untuk move on melepaskan masa lalu, setiap kejadian dan rintangan yang membuat trauma akan dilepaskan dengan permainan, diskusi kelompok dan lainnya. Juga ada siraman rohani. Mereka diajak untuk semakin mencintai Lombok dan NTB, tetap semangat meski sedang dilanda musibah dan selalu beryukur lantaran bisa bangkit lagi,” kata Guntur Sakti yang juga Ketua Tim Crisis Center Kemenpar.

Kemenpar sendiri melakukan tiga Kegiatan Trauma Healing di tiga Lokasi di NTB, yang pertama sudah dilakukan bertempat di Hotel Kila Senggigi pada 12-13 September, kedua untuk pelaku industri pariwisata pada 15-16 September di Gili Trawangan, dan trauma healing untuk masyarakaat akan dilaksanakan di Desa Sembalun pada 18-19 September 2018.

“Program trauma healing yang kita laksanakan untuk program pemulihan di NTB ini. Dibawah Komando Tim #NTBBangkit, Namun dukungan program dan anggarannya dari Kementerian Pariwisata. Ini murni implementasi strategi pemulihan yang dilakukan oleh Menpar Arief Yahya,” kata Guntur.

Goal-nya, Lanjut Guntur, bagi pelaku Industri, kegiatan trauma healing ini bisa membantu mengembalikan lagi semangat, motivasi, dan mental Industri pariwisata segera pulih. Namun, ada persoalan di pihak Industrinya sendiri seperti Hotel, Homestay, Restoran, dan Café. Mereka juga membutuhkan energi untuk bangkit. Energi seperti apa? Mereka membutuhkan relaksasi dibidang keuangan.

Diharapkan program trauma healing ini segera memulihkan Lombok khususnya Gili Trawangan di semua unsur baik masyarakat, industri dan pemerintah daerahnya agar kembali bersiap menyambut kunjungan wisatawan.