BREAKINGNEWS.CO.ID  -  Adanya  Car Free Daya setiap akhir pekan tkini tak lagi mampu menjadi  pembersih udara Jakarta dari  ppolusi.  Pasalnya, bersamaan dengan pelaksaan hari bebas kendaraan tersebut, udara Ibu Kota pada Minggu  (4/8/2019) pagi   masih termasuk kategori tidak sehat dengan US Air Quality Index (AQI) atau indeks kualitas udara sebesar 152 dengan konsentrasi PM 2.5 57,5 ug/m3.

Dari seluruh wilayah kota, kualitas udara di wilayah sekitar Rawamangun, Jakarta Timur tercatat paling buruk dengan AQI US 165 dan konsentrasi parameter PM2.5 sebesar 83,2 ug/m3.

Seperti ditulis laman Antaranews.com, wilayah lain kota dengan kualitas udara terburuk kedua di Jakarta adalah wilayah Pegadungan, Jakarta Barat, dengan catatan angka AQI US sebesar 158 dan konsentrasi PM2.5 68,2 ug/m3.

Selanjutnya, wilayah di Pejaten Barat, Jakarta Selatan yang berada di peringkat ketiga sebagai wilayah dengan kualitas tidak baik di DKI, mencatatkan angka AQI sebesar 155, sementara konsentrasi PM 2,5 di wilayah itu adalah 62,3 ug/m3.

Sedangkan wilayah di Kedutaan Amerika Serikat (AS) di Jakarta Selatan, kualitas udaranya tergolong tidak sehat bagi kelompok sensitif dengan indeks 144 dan konsentrasi PM2,5 sebesar 53 ug/m3.

Sementara itu, kualitas udara di wilayah Kemayoran, Jakarta Pusat, kualitas udara di sana juga tidak sehat bagi kelompok sensitif dengan indeks AQI US pada angka 129 dan PM2,5 sebesar 47 ug/m3.

Sementara wilayah di sekitar Mangga Dua Selatan mencatatkan angka AQI US 129 dengan konsentrasi PM2,5 46,8 ug/m3.

Sedangkan wilayah Kedutaan AS, Jakarta Pusat juga masih mencatatkan kualitas udara tidak sehat bagi kelompok sensitif, dengan angka AQI US sebesar 119 dan konsentrasi PM2,5 sebesar 43 ug/m3.

Wilayah di sekitar Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK)-Gelora Bung Karno (GBK) tercatat memiliki kualitas udara paling baik di antara wilayah lain di Jakarta dengan AQI US 112 dan konsentrasi PM2,5 sebesar 40 ug/m3.