BREAKINGNEWS.CO.ID – Tim basket putra   Institut Teknologi Harapan Bangsa (ITHB) Bandung  untuk kedua kalinya kembali  tampil sebagai kampiun gelaran Liga Mahasiswa (LIMA) Basketball. Final National Season 7 ini.  Di Laga pamungkas tim berjuluk the Arrow ini berhasil mengandaskan perlawan Universitas Pelita Harapan  Jakarta dengan skor 72-69, sekaligus mengubur ambisi tim ibu kota tersebut dalam upaya  untuk mempertahankan gelar juara .

Rivalitas ketat demi perwujudan ambisi kedua kubu sudah terlihat Dalam pertandingan final yang bertempat di GOR Jakarta Timur Senin (12/8/2019)  tersebut

UPH yang sadar dengan kemampuan merata kubu lawan mencoba  memegang kendali permainan. Hasilnya, mereka sempat melaju sendiri dalam pengumpulan poin hngga 5-0. Namun ITHB yang sudah siap dengan laga ini langsung merespon dengan menyusul hingga angka 4-5. Meski kemudian UPH kembali berhasil memperlebar jarak  dan menutup babak dengan skor  19-14.

Memasuki  kuarter dua, kedua tim sudah sama-sama panas. ITHB yang tertinggal  5 poin secara perlahan mula menipiskan jarak poin. Strategi defensive ketat sama-sama diperagakan kedua kubu.

Pada strategi ini, ITHB ternyata lebih unggul juara LIMA Basketball Seasons dua ini kembali memperkecil  jarak poin.  Bahka memasuki akhir kuarter dua, ITHB dengan strategi fast break,  berhasil membalikkan keadaan serta ganti memimpin dalam perolahan poin  melalui sejumlah lemparan memanfaatkan hasil pelanggaran. Hasil itu terus bertahan hingga penutup kuarter dua dimana ITHB sudah unggul dengan kedudukan 36-28.

Secara keseluruhan, dengan motor permainan pada duet Muhammad Fhirdan Maulana Guntara dan Yudha Saputera, ITHB tampil taktis di paruh pertama laga. Mereka bisa memaksa UPH membuat banyak pelanggaran.

Para suporter, yang mengisi penuh Gelanggang Remaja Jakarta Timur,  kembali disuguhkan pertukaran serangan di paruh kedua duel puncak ini. Yesaya Saudale membuka kuarter ketiga dengan tripoin, tapi ITHB menggebrak dengan sejumlah serangan balik cepat. UPH sempat mencetak lima angka, sebelum Fhirdan dkk. melesat. Memasuki menit ketujuh periode ketiga ini, ITHB unggul 52-38. Jarak 14 angka ini merupakan yang terjauh yang dibuat ITHB besutan Ricky Gunawan.

Lemparan tiga angka  Yudha dan dua poin Fhirdan mengawali upaya UPH untuk menipiskan jarak. Namun berkat strategi dan taktik yang lebih banyak mengandalkan strategi zone defense, membuat UPH tak pernah bisa kembali memegang pengumpulan poin.

Pada 22 detik terakhir babak keempat saat ITHB  sudah  unggul 71-69, membuat upaya pemain UPH praktis kian jauh dari jangkauan. Karena anak-anak Bandung ini langsung menerapkan strategi memperlambat  tempo permainan. Hasilnya,  UPH yang berambisi kembali menjadi juara untuk keenam kalinya hanya mampu menambah satu poin dan harus rela melihat lawan keluar sebagai juara saat bell tanda akhir pertandingan berbunyi.

Andalan ITHB, Fhirdan, mencetak poin terbanyak dengan 21 poin. Ia juga menghasilkan delapan rebound dan 3 assist. Rebound terbanyak, 11 kali, dibuat student-athlete UPH, Patrick Nikolas. Assist terbanyak, 4 buah, dibuat student-athlete ITHB, Teemo. “Pertandingan final yang seru. Performa anak-anak naik turun. Namun, tim kami berhasil membuat pertahanan yang baik sehingga bisa menahan lawan untuk mencetak banyak skor. Di kuarter ketiga dan keempat mereka sempat turun lagi. Akan tetapi, mereka tetap bisa memenangi pertandingan ini. Keinginan dan tekad mereka untuk menang sangat besar. Jadi, mereka berusaha dengan keras,” ujar Ricky Gunawan, pelatih ITHB.

UPH Rebut Gelar Putri

Sebaliknya dari nomor putri tim  kampus Karawaci Tangerang itu justru berhasil  tampil sebagai juara, setelah mengandaskan lawan mereka juara bertahan Universitas Esa Unggul  dengan skor 52-43.

Sejak awal, UPH yang sadar dengan kualitas permainan lawan, mencoba bermain lebih taktis dan memegang irama permainan, walau akhirnya UEU tetap  unggul dengan skor `12-9.

UPH baru menemukan Perminan terbaik merekad pada kuarter dua berbalik unggul sebelum kuarter kedua berakhir. Selanjutnya pada menit berikut di dua kuarter tersisa praktis menjadi milik UPH, karena nyaris sepanjang laga, sang juara bertahan tak mampu menyusul perolehan lawan.

Dengan hasil ini, UPH berhasil menyempurnakan kemenangannya. Mereka tak terkalahkan di kompetisi kali ini sejak fase grup. Kemenangan ini menjadikan mereka berhasil meraih gelar pertama di fase Nationals.

“Kami senang bisa meraih kemenangan ini. Hasil ini sesuai dengan harapan kami. Semangat ingin juara para pemain mungkin membuat kami bisa meraih pencapaian ini mengingat UPH putri belum pernah menjadi juara di Nationals. Tahun lalu sudah diberikan kesempatan di final, tapi mereka belum bisa mendapatkan gelar. Para pemain belajar dari kesalahan tahun lalu, dan tidak menyerah hingga menit akhir. Kami juga sering mengingatkan kembali bahwa mereka harus belajar dari pertandingan sebelumnya, baik dari musim lalu, maupun regional tahun ini. Lawan kami kuat, jadi kalau kami lemah, tidak mungkin bisa merebut juara,” kata Fajar Kusumasari, pelatih UPH.