BREAKINGNEWS.CO.ID – Sekretaris Jenderal (Sekjen) Organisasi Negara-negara Amerika (OAS), Luis Almagro, tengah mempertimbangkan ‘aksi polisionil’ atau agresi militer terhadap Venezuela. Presiden Venezuela, Nicolas Maduro selama ini menganggap OAS sebagai ‘agen CIA’. Opsi intervensi militer itu muncul sebagai respons atas krisis yang sedang berlangsung di negara Amerika Latin itu.

Menurut Almagro, opsi militer diambil OAS apabila opsi diplomatiknya habis dalam upaya untuk meringankan penderitaan rakyat venezuela yang sedang dilanda krisis ekonomi yang kritis. "Sehubungan dengan intervensi militer yang memiliki tujuan untuk menggulingkan rezim Nicolas Maduro, saya pikir kita tidak boleh mengesampingkan opsi apapun," kata Almagro kepada AFP di Kukuta, Kolombia, yang dilansir Sabtu (15/9/2018).

Banyak warga Venezuela sudah melarikan diri ke negara-negara tetangga karena kekurangan makanan serta air. Negara yang pernah dipimpin oleh Hugo Chavez ini tengah menderita inflasi hebat dan pengangguran yang terus melonjak. Almagro sedang mengakhiri perjalanan tiga harinya ke Kolombia dan sudah dipengaruhi oleh gerakan pengungsi dari Venezuela.

Sekitar 3.000 orang Venezuela diprediksikan akan menyeberang ke negara itu setiap hari. Brasil, Peru, Ekuador, serta Chili juga berbagi beban untuk menampung pengungsi. Almagro sudah sering terlibat perang kata-kata dengan Maduro. Dalam kunjungannya ke Kukuta, dia menyebut Maduro dengan sebutan diktator. "Kukuta kota yang paling mencontohkan kebohongan kediktatoran Venezuela," katanya.

Komentar itu muncul tidak lama setelah laporan New York Times mengklaim pemerintahan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump sudah lama berkomplot dengan sekelompok perwira Venezuela untuk menggulingkan Maduro. Negosiasi diam-diam, yang melibatkan para pejabat AS yang terlibat dengan seorang komandan militer Venezuela, dilaporkan dimulai pada musim gugur 2017 dan berlanjut sepanjang tahun lalu. Akan tetapi, menurut laporan itu, para pejabat AS pada akhirnya memutuskan untuk tidak mendukung komplotan perwira Venezuela, yang sudah meminta dukungan AS dalam hal pasokan materi, termasuk juga sistem radio yang dienkripsi.

Ketika dikonfirmasi terkait laporan itu, Gedung Putih tidak secara langsung menyangkal bahwa para pejabat Washington terlibat dalam pembicaraan rahasia dengan para perwira Venezuela yang memberontak. "Pemerintah Amerika Serikat mendengar setiap hari dari keprihatinan orang-orang Venezuela dari semua lapisan masyarakat, apakah mereka anggota partai yang berkuasa, dinas keamanan, elemen masyarakat sipil atau dari antara jutaan warga yang dipaksa oleh rezim untuk melarikan diri ke luar negeri," bunyi pernyataan Dewan Keamanan Nasional (NSC) Gedung Putih.