BREAKINGNEWS.CO.ID - Pemerintah Arab Saudi mengklaim bahwa dua kapal tanker mereka disabotase di perairan Fujairah, dekat dengan Selat Hormuz, Uni Emirat Arab (UEA), pada Minggu (12/5/2019) lalu.

Mereka mengklaim serangan itu terjadi saat kapal tersebut hendak mengangkut minyak mentah dari perusahaan energi Saudi, ARAMCO, untuk dikirim ke Amerika Serikat. Menurut Menteri Energi Saudi, Khalid Al-Falih, akibat sabotase itu kedua kapal tanker mengalami kerusakan cukup parah. Akan tetapi, dia mengklaim hal itu tidak sampai membuat tumpahan minyak ke laut.

"Beruntung serangan itu tidak menelan korban atau menyebabkan tumpahan minyak. Akan tetapi hal itu menyebabkan kerusakan besar di rangka kapal," kata Khalid. Insiden itu dibenarkan oleh UEA. Mereka menyatakan terjadi empat serangan kepada kapal tanker tanpa merinci pelaku dan identitas kapal.

Amerika Serikat juga bereaksi atas kejadian itu. Badan Pelayaran AS langsung menerbitkan peringatan terhadap seluruh kapal yang berlayar ke kawasan Teluk supaya waspada ketika melintas di perairan Fujairah. Mereka juga memberikan koordinat sabotase yang terjadi pada pekan lalu.