BREAKINGNEWS.CO.ID – Pemerintah Arab Saudi diminta untuk mengungkapkan keberadaan jasad Jamal Khashoggi, Jurnalis pengkritik Raja Salman bin Abdul Aziz Al-Saud yang tewas di konsulat negara tersebut di Istanbul, Turki. Desakan tersebut dilontarkan oleh Komisionaer Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-bangsa (HAM PBB) Michelle Bachelet.

"Pemeriksaan forensik, termasuk juga otopsi di tubuh korban merupakan unsur penting dalam setiap penyelidikan pembunuhan, dan saya mendesak pihak berwenang Saudi untuk mengungkapkan keberadaan tubuhnya tanpa ada penundaan lebih lanjut," kata Bachelet dalam pernyataan yang dikutip AFP, Selasa (30/10/2018). Dalam pernyataan itu, Bachelet juga meminta ahli internasional untuk membantu penyelidikan kasus dugaan pembunuhan jurnalis yang kerap mengkritik kebijakan Putra Mahkota Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman, itu.

"Untuk penyelidikan yang dilakukan akan bebas dari segala pertimbangan politik, keterlibatan dari para ahli internasional akan memiliki akses penuh terhadap bukti dan saksi," katanya. Bachelet menekankan betapa pentingnya memastikan kasus pembunuhan ini diselidiki secara independen dan tidak memihak.

"Saya menyambut langkah-langkah yang diambil oleh otoritas Turki dan Saudi untuk menyelidiki serta mengadili para tersangka pelaku pembunuhan Khashoggi," tuturnya. "Akan tetapi, mengingat informasi ada kemungkinan keterlibatan dari pejabat tinggi di Arab Saudi, dan itu juga terjadi di gedung konsulat Saudi, maka penyelidikan harus ditetapkan untuk memastikan akuntabilitas dan keadilan yang berarti untuk kejahatan yang keji seperti ini terhadap seorang jurnalis dan kritikus pemerintah."

Ini merupakan kali ketiga Bachelet memberikan komentar perihal kasus Khashoggi, namun Saudi tidak pernah memberikan tanggapan langsung. Sebelumnya, Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, juga mempertanyakan jasad Khashoggi yang hingga saat ini belum juga ditemukan.

"Jelas kalau dia [Khashoggi] dibunuh, tetapi di mana? Kalian harus menunjukkan jasadnya," ujar Erdogan sebagaimana dikutip kantor berita Anadolu. Menurut Erdogan, Saudi seharusnya tahu keberadaan jasad tersebut sebab mereka sudah menangkap 18 tersangka kasus pembunuhan Khashoggi.

"Delapan belas orang itu tahu siapa yang membunuh mereka karena pelakunya pasti ada di antara mereka," ucap Erdogan. Sementara itu, tunangan Khashoggi, Hanice Cengiz, juga mendesak Saudi untuk mengungkap tuntas kasus pembunuhan Khashoggi ini.

Sejak Khashoggi menghilang setelah masuk ke konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober lalu, Riyadh selalu berkeras bahwa jurnalis itu sudah keluar dari gedung dengan selamat. Dua pekan lalu, Saudi akhirnya mengakui kolumnis The Washington Post itu tewas dalam sebuah perkelahian di dalam konsulat. Meski demikian, mereka menegaskan bahwa pemerintah sama sekali tak tahu soal pembunuhan ini. Pada Kamis (24/10) lalu, Saudi pada akhirnya mengakui bahwa pembunuhan Khashoggi sangat terencana.