BREAKINGNEWS.CO.ID - Para pejabat tinggi Eropa telah menolak kebijakan Brexit dari Boris Johnson setelah pidato pertamanya di depan anggota parlemen Inggris. Perdana menteri baru Inggris ini mengatakan dia berkomitmen untuk "menyingkirkan" hambatan perbatasan dari Irlandia, yang telah lama menjadi bahan perdebatan dalam negosiasi.

Boris Johnson memberikan pernyataan pertamanya di House of Commons sejak diangkat menjadi perdana Menteri. Ia menetapkan posisinya di Brexit, yang telah dijanjikannya akan selesai pada 31 Oktober 2019.

Bagian belakang adalah bagian penting dari kesepakatan yang dinegosiasikan oleh pemerintah pendahulunya, menentukan apa yang akan terjadi pada perbatasan antara Irlandia Utara dan Republik Irlandia.

Ini adalah upaya terakhir yang menjamin perbatasan tanpa gesekan jika tidak ada solusi yang lebih baik pada waktunya,  dengan mempertahankan hubungan erat antara Inggris dan UE hingga solusi semacam itu ditemukan.

"Tidak ada negara yang menghargai kemerdekaannya, dan tentu saja harga dirinya, dapat menyetujui perjanjian yang menandatangani kemerdekaan ekonomi dan pemerintahan mandiri kita seperti halnya halangan ini," kata Johnson.

Menanggapi pertanyaan dari anggota parlemen, dia mengatakan dia berkomitmen untuk "menyingkirkan" jalan belakang, menggambarkannya sebagai "memecah belah" dan "anti-demokrasi".

"Hal itu menimbulkan pilihan mengerikan bagi pemerintah Inggris dan rakyat Inggris - ke Inggris - untuk kehilangan kendali atas perdagangan kita, kehilangan kendali atas peraturan kita atau menyerahkan pemerintah Inggris," tambahnya.

Sementara Ketua negosiator Brexit Uni Eropa, Michel Barnier, mengatakan menghapus jaminan penghalang itu tidak dapat diterima. Johnson juga sudah berbicara lewat telepon dengan Presiden Komisi Uni Eropa Jean-Claude Juncker.

Juncker juga menegaskan kembali posisi Uni Eropa bahwa perjanjian penarikan yang sudah dinegosiasikan adalah yang terbaik. Namun ia juga mengatakan komisi akan tersedia selama beberapa minggu mendatang jika Inggris ingin mengadakan pembicaraan.