BREAKINGNEWS.CO.ID -   Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe bersama dengan Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach menyepakati penundaan pelaksanaan Olimpiade Tokyo 2020 melalui pembicaraan yang dilakukan melalui saluran telepon, Selasa pagi waktu setempat.

Abe menyampaikan hasil pembicaraan tersebut kepada wartawan di tengah meningkatnya kewaspadaan pandemi virus corona atau COVID-19. "Kami menanyakan pada Bach untuk mempertimbangkan penundaan selama satu tahun agar nantinya semua atlet bisa bermain pada kondisi terbaik, dan memastikan agenda ini bisa berlangsung dengan aman bagi penonton. Presiden Bach mengatakan bahwa ia setuju 100 persen," kata Abe di Tokyo, Selasa (24/3/2020).

Seperti ditulis laman Antaranews.com, Tokyo sebelumnya telah menyelesaikan fase persiapan Olimpiade saat COVID-19 mulai merebak secara global. Meski sempat memaksa agar gelaran tersebut berlangsung sesuai jadwal di bulan Juli hingga Agustus, namun pada awal pekan Abe sempat mengutarakan gagasannya akan penundaan yang tak terelakkan.

Gubernur Tokyo Yuriko Koike pada kesempatan yang berbeda mengatakan bahwa Olimpiade Tokyo nantinya akan dilaksanakan pada musim panas 2021, namun tetap mengusung nama "Tokyo 2020".

Di tempat terpisah Komite Olimpiade Internasional sudah memutuskan untuk menunda Olimpiade Tokyo 2020 karena pandemi virus corona, kata anggota IOC Dick Pound. "Berdasarkan informasi IOC sudah memutuskan penundaan," kata Pound. "Parameter-parameter yang diajukan masih belum ditentukan, namun Olimpiade itu tidak akan dimulai pada 24 Juli, itu yang saya tahu."

USA Today melaporkan bahwa Olimpiade yang sedianya digelar 24 Juli sampai 9 Agustus itu kemungkinan dimundurkan ke 2021 yang rinciannya tengah diselesaikan dalam empat pekan ke depan.

Penundaan akan menjadi pukulan besar kepada negara penyelenggara, Jepang, yang sudah menggelontorkan dana investasi sebesar 12 miliar dolar AS (Rp199 triliun), selain mempertaruhkan dana pihak sponsor dan pemilik hak siar.

Namun keluhan besar dari para atlet yang sudah kepayahan berlatih karena gym, stadion dan kolam renang tutup di seluruh dunia, telah mengubah segalanya, selain akibat pembatalan sejumlah event besar olahraga.

Lebih dari 337 ribu orang sudah terinfeksi virus cor0na baru di seluruh dunia dan sekitar 14.600 orang meninggal dunia akibat pandemi yang disebut Organisasi Kesehatan Dunia tengah kian cepat menyebar itu.