BREAKINGNEWS.CO.ID -  Indeks Harga Saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Jumat (24/1/2020) pagi dibuka melemah jelang libur tahun baru Imlek.

IHSG dibuka melemah 6,38 poin atau 0,1 persen ke posisi 6.242,84. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 bergerak turun 1,75 poin atau 0,17 persen menjadi 1.022,84.

"Kami perkirakan pergerakan IHSG cenderung mixed seiring menjelang libur tahun baru Imlek," kata Kepala Riset Reliance Sekuritas Lanjar Nafi Jumat (24/1).

Selain itu,  wabah Virus Corona yang dikhawatirkan menyebar ke berbagai negara tampaknya ikut  menjadi perhatian para investor.

Dari domestik, Bank Indonesia (BI) mempertahankan suku bunga acuan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) 5 persen pada Januari 2020. Selain itu, BI juga menahan suku bunga deposit facility sebesar 4,25 persen dan suku bunga lending facility sebesar 5,75 persen.

 Kebijakan Bank Indonesia itu didasari prospek pemulihan ekonomi dunia pada 2020 mulai terlihat dan mendukung berlanjutnya penurunan ketidakpastian pasar keuangan global.

Kepala Riset Valbury Sekuritas Alfiansyah mengatakan kebijakan Bank Indonesia menjadi salah satu sentimen positif pada perdagangan saham Kamis (23/1) kemarin, namun diperkirakan sentimennya terbatas hari ini.

"Sementara faktor eksternal yang dibayangi ketidakpastian, terutama politik di AS bisa menyulitkan bagi IHSG untuk dapat beranjak ke teritorial positif pada perdagangan hari ini," ujar Alfiansyah.

Bursa saham regional Asia pagi ini antara lain Indeks Nikkei melemah 12,3 poin atau 0,05 persen ke 23.783,1, Indeks Hang Seng melemah 90,2 poin atau 0,32 persen ke 27.818,9, dan Indeks Straits Times menguat 2,84 poin atau 0,09 persen ke posisi 3.237,4.