JAKARTA – Pakta Pertahanan Atlantik Utara (North Atlantic Treaty Organization / NATO) sudah menolak tawaran Qatar untuk bergabung dengan aliansi pertahanan militer barat dan menuturkan bahwa keanggotaannya disediakan untuk Amerika Serikat dan Eropa. Pernyataan tersebut menanggapi komentar Menteri Pertahanan Qatar pada Selasa (5/6/2018) bahwa "ambisi" jangka panjang negaranya adalah untuk bergabung dengan NATO.

"Menurut Pasal 10 dari Perjanjian Washington, hanya negara-negara Eropa yang dapat menjadi anggota NATO," kata seorang pejabat dari aliansi 29 negara itu. "Qatar adalah mitra NATO yang berharga dan sudah lama," sambung pejabat itu, Kamis (7/6/2018). Berbicara pada peringatan satu tahun perselisihan diplomatik pahit antara negara-negara Teluk yang sudah melihat Qatar terisolasi dari mantan sekutu regionalnya, Menteri Pertahanan Khalid bin Mohamed al-Attiyah mengatakan Qatar ingin menjadi anggota penuh NATO.

"Qatar saat ini telah menjadi salah satu negara paling penting di kawasan itu dalam hal kualitas persenjataan," kata Attiyah kepada majalah resmi kementerian pertahanan Qatar, Altalaya. "Mengenai keanggotaan, kami adalah sekutu utama dari luar NATO. Ambisinya adalah keanggotaan penuh jika kemitraan kami dengan NATO berkembang dan visi kami jelas," imbuhnya.

Pernyataannya itu datang pada saat yang sensitif secara politik di wilayah tersebut. Pada 5 Juni 2017, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Mesir secara tiba-tiba memutuskan hubungan dengan Qatar. Keempat negara tersebut menuduh Qatar mendukung terorisme dan Iran. Keempat negara itu mengusir Qatar, dan satu-satunya perbatasan darat negara itu dengan Arab Saudi sudah ditutup selama satu tahun terakhir. Upaya-upaya diplomatik sejauh ini terbukti tidak membuahkan hasil terhadap tempat yang sebelumnya merupakan salah satu kawasan paling stabil di dunia Arab.