JAKARTA - Dropbox yang mengumumkan Jumat lalu bahwa perusahaan tersebut berencana untuk bermitra dengan Google hari ini untuk membawa G Suite ke dalam memori Dropbox.

Seperti yang dilansir dari Techntium, Jumat (2/3/2018), sebenarnya, lebih dari 50 persen pengguna Dropbox memiliki akun G Suite, termasuk GMail dengan Google Drive, Dokumen, Spreadsheet, dan Slide. Sampai saat ini, tidak ada cara untuk menyimpan file-file ini di Dropbox. Itu memerlukan akun Google Drive, namun permintaan pelanggan terkadang dapat diterima; Dropbox dan Google telah bekerja sama untuk mewujudkan integrasi ini karena itulah yang diminta pelanggan kami, kata Quentin Clark, SVP Engineering, Products and Design at Dropbox.

"Dropbox semakin mengembangkan kolaborasi konten dengan kebebasan untuk menggunakan alat apa pun yang diinginkan konsumen pada platform apa pun yang ingin mereka gunakan. Kolaborasi ini merupakan langkah lain dalam perjalanan itu," kata Clark kepada TechCrunch.

Clark menunjukkan bahwa Dropbox telah dalam proses membangun kesepakatan kolaboratif dalam beberapa tahun terakhir bekerja sama dengan Microsoft, Autodesk dan Adobe dalam buku. Ini akan mengisi kategori konten utama yang telah hilang sebelumnya. Dia mengatakan kedua perusahaan tersebut sedang dalam proses mempelajari detil bagaimana integrasi akan berjalan, namun dia berharap integrasi akan selesai akhir tahun 2018 ini. Setelah selesai, pengguna bisa menyimpan, membuka dan memulai dokumen G Suite di Dropbox. Dia berkata: "Cara kita mengintegrasikan penampilan dan nuansa, itulah yang kita cari bersama."

Clark mengatakan bahwa ia belajar dari waktu ke waktu bahwa itu adalah tanggung jawab vendor seperti Dropbox untuk fokus pada kebutuhan pengguna terhadap kebutuhan perusahaan. Itulah sebabnya dua perusahaan yang menjual layanan penyimpanan online bersedia bekerja sama.

"Ini memungkinkan untuk berkembang biak terbaik dan menyadari bahwa Anda akan menyewa produk Anda untuk melakukan pekerjaan tertentu dan dapat menyewa produk lain untuk melakukan pekerjaan lain dan Anda harus melakukannya. "

Meskipun waktunya hampir cukup untuk menerbitkan IPO bahwa hal itu relevan, fakta bahwa kemitraan tersebut telah dibahas untuk beberapa lama. Mungkin perusahaan ingin memasangnya di sana untuk memperbaiki kredibilitas jalannya sebelum IPO, tapi jika memang begitu, mereka tidak mengatakan apapun kapan waktu yang diisyaratkan sebelum publisitas.

Ingatlah bahwa ini bukan kali pertama Google telah terhubung ke perusahaan lain untuk menyediakan penyimpanan pihak ketiga. Sebenarnya, Diane Greene, pemimpin Google Cloud, telah mengumumkan sebuah kemitraan untuk mengubah Box menjadi mitra penyimpanan pihak ketiga untuk konten Google di konferensi konsumen Boxworks pada tahun 2016.