BREAKINGNEWS.CO.ID – Pemerintah Zimbabwe menyatakan keadaan darurat di Harare menyusul tewasnya 20 orang serta lebih dari 2.000 kasus terkait penyakit yang ditularkan melalui air seperti kolera. Beberapa juga tewas akibat mengidap penyakit yang disebabkan oleh bakteri salmonela yang memicu tifus.

Menteri Kesehatan Zimbabwe yang baru, Obadiah Moyo, pada 11 September 2018 pekan lalu, menuturkan kepada wartawan kalau pasokan air yang minim, saluran pembuangan yang tersumbat, dan pengelolaan limbah yang buruk, menyebabkan wabah kolera di Ibu Kota, Harare, semakin parah.

"Jumlahnya semakin banyak setiap hari, dan hingga saat ini, terdapat lebih dari 2.000 kasus, dan total ada 20 kematian. Kami mencari jalan keluar atas masalah ini. Kami telah meminta mitra-mitra dari PBB untuk memberi kami bantuan," kata Moyo, Senin (17/9/2018). "Kami menyatakan keadaan darurat di Harare. Ini akan memungkinkan kami mengendalikan kolera, tifus, dan apapun yang sedang terjadi, untuk mengatasi masalahnya secepat mungkin." Moyo menyatakan keadaan darurat itu dalam sebuah kunjungan ke sebuah kamp pengobatan kolera sementara di Harare.

Dia menuturkan sejumlah sekolah di wilayah yang terkena dampaknya, telah ditutup sementara setelah dua siswa meninggal dunia. "Kami telah memobilisasi sumber daya yang cukup signifikan dari PBB pada umumnya, dan dari UNICEF serta WHO pada khususnya. Kami juga berbicara dengan mitra-mitra kami di lapangan, DFID (Department for International Development dari Inggris), dan lain-lain untuk memobilisasi lebih banyak sumber daya," kata Mohamed Ag Ayoya, Perwakilan Dana Anak-Anak PBB (UNICEF) untuk PBB terkait wabah kolera di Zimbabwe. "Kami juga telah memberi tahu kantor regional dan markas besar mereka karena kami tahu ini merupakan isu yang sangat serius, yang memerlukan investasi yang cukup besar untuk mengendalikan wabah ini. Kami bekerja keras untuk membantu pemerintah Zimbabwe," kata Ayoya.

Limbah dan Air Kotor

Di Budiriro, salah satu wilayah yang paling terdampak, orang-orang mengatakan mereka belum mendapatkan air bersih. Limbah kotor mengalir di jalan-jalan. Seorang warga berusia 66 tahun bernama Jay Kanduru mengungkapkan kemarahannya. Dia mengatakan para warga telah meminta pihak berwenang untuk memperbaiki pipa-pipa saluran pembuangan, tapi ditolak.

"Kami lelah," kata Kanduru. "Mereka tidak datang untuk memperbaiki pipa-pipa saluran pembuangan, mereka membiarkan limbah mengalir keluar. Kini kami harus pergi ke bar-bar untuk buang air," katanya. Menurut Kanduru, kondisi ini telah berlangsung selama tiga bulan. Wabah kolera pada 2008 di Zimbabwe berlangsung selama lebih dari setahun dan menewaskan sekitar 5.000 orang. Wabah itu baru berhenti setelah kelompok-kelompok internasional seperti badan-badan PBB dan USAID menyumbang obat-obatan dan bahan kimia pengolah air.