BREAKINGNEWS.CO.ID -  Terdapat salah persepsi dah salah relevansi dalam hal pemikiran yang menyebutkan depresiasi nilai tukar rupiah saat ini  sama dengan  krisis pada 1998.   Itu tak lain karena kondisi fundamental ekonomi domestik saat ini jauh lebih kuat dibanding 20 tahun lalu tersebut.

Menurut Bank Indonesia selaku otoritas lalu lintas uang dalam negeri, salah satu cara mudah untuk melihat perbedaan  dampak nilai tukar rupiah tersebut adalah  dengan membandingkan pergerakan nilai tukar rupiah dengan harga barang atau inflasi.

Saat ini inflasi cukup terkendali sesuai sasaran pemerintah dan BI, yakni 3,2 persen (yoy) per Agustus 2018, kata Direktur Eksekutif Departemen Internasional BI Doddy Zulverdi di Jakarta, Senin (10/9/2018).

Sementara, data inflasi pada bulan yang sama di 1998 mencapai 78,2 persen (yoy). Selain itu juga ada acara lain dalam melihat kondisi nilai tukar, yakni  dengan menelisik level pergerakannya dan bukan hanya terpaku pada level atau nominal psikologisnya.

Saat ini, rupiah memang berada di Rp14.900 per dolar AS, namun pelemahan rupiah tersebut dari level Rp13.400 per dolar AS selama kurun satu tahun atau terdepresiasi hanya delapan persen. "Ini berbeda dengan angka kurs Rp15 ribu pada 20 tahun lalu, yang melemah dari level yang sangat rendah," katanya.

Pada September 1998, rupiah di level Rp10.750 per dolar AS atau melemah 254 persen dibanding September 1997 yang sebesar Rp3.030 per dolar AS. “Jika hanya melihat nilai tukar mata uang sebagai angka psikologis itu adalah kekeliruan.  Karena nilai tukar mata uang seharusnya dilihat dari volatilitas pergerakannya”tandas Doddy.

"Bagi pelaku ekonomi yang relevan adalah seberapa cepat nilai tukar bergerak. Kalau bergerak dari Rp13.500 ke Rp15.000 per dolar AS, maka persentase melemahnya hanya 7-8 persen. Itu akan sangat beda dampaknya ke kondisi keuangan," ujar Doddy.

Di sisi lain, Bank Sentral saat ini juga masih memiliki kecukupan amunisi menjaga stabilitas nilai tukar secara memadai, dibandingkan masa krisis 1998. Saat itu,  cadangan devisa hanya 17 milair dolar AS. Sedangkan, per Agustus 2018, cadangan devisa Indonesia terkumpul 117 miliar dolar AS.

Cadangan devisa menjadi parameter yang juga dilihat investor global untuk melihat daya tahan perekonomian suatu negara untuk menjaga stabilitas dari tekanan eksternal dan juga memenuhi kewajiban utang valasnya. "Selain itu, tahun 98 berapa tingkat kredit macet perbankan (NPL) lebih dari 30 persen, sekarang hanya 2,7 persen dan trennya terus turun, dan lain sebagainya. Yang jelas, tahun ini lebih baik daripada tahun 98. Jadi, ironis jika ada yang bilang tahun ini kita krisis seperti tahun 98,” ujarnya.